Apa Itu Manajemen

DEFINISI MANAJEMEN

Manajemen (management) adalah pencapaian tujuan – tujuan organisasi organisasional secara efektif dan efisien melalui perencanaan, pengelolaan, kepemimpinan, dan pengendalian sumber daya-sumber daya organisasional (1) keempat fungsi perencanaan, pengolaan, kepemimpinan, dan pengendalian (2) pencapaian tujuan – tujuan organisasional secara efektif dan efisien.

EMPAT FUNGSI MANAJEMEN

Fungsi manajemen

Lingkungan, persaingan global, dan etika, yang seluruhnya memengaruhi para manajer dalam menjalankan keempat fungsi tersebut.

Perencanaan

Perencanaan (planning) berarti mengidentifikasi berbagai tujuan untuk kinerja organisasi di masa mendatang serta  memutuskan tugas dan penggunaan sumber daya yang diperlukan untuk mencapainya.

Pengelolaan

Pengolaan (organizing) mencakup menentukan tugas, mengelompokkan tugas, mendelegasikan otoritas, dan mengalokasikan sumber daya di seluruh organisasi. Belakangan, beragam perusahaan seperti IBM, Gereja katolik, Motorola, dan FBI mengalami perubahan struktur organisasi guna mengakomodasi perubahan rencana.

Kepemimpinan

Kepemimpinan (leading) berarti menggunakan pengaruh untuk memotivasi karyawan guna mencapai tujuan – tujuan organisasional. Kepemimpinan berarti menciptakan nilai – nilai dan budaya bersama, mengomunikasikan tujuan – tujuan kepada karyawan di seluruh organisasi, dan menyuntikkan semangat untuk memperlihatkan kinerja tertinggi kepada karyawan.

Pengendalian

pengendalian adalah fungsi keempat dari proses manajemen. Pengendalian (controlling) berarti memonitor aktivitas karyawan, menentukan apakah organisasi sejalan dengan tujuannya, dan membuat koreksi jika diperlukan. Para manajer harus memastikan bahwa organisasi mereka bergerak menuju tujuan – tujuannya.

KINERJA ORGANISASI

Kita mendefinisikan organisasi (organization) secara formal sebagai suatu etitas sosial yang diarahkan oleh tujuan dan dibangun secara sengaja. Etitas sosial  berarti terdiri atas dua atau lebih orang. Diarahkan oleh tujuan berarti dirancang untuk mencapai tujuan tertentu, misalnya prtofit (wal-Mart), kenaikan upah bagi para anggotamnya (AFL-CIO), memenuhi kebutuhan spiritual (United Methodist Church), atau memberikan kepuasan sosial (unit kegiatan mahasiswa)

Efektivitas (effectiveness) organisasi berarti sejauh mana organisasi dapat mencapai tujuan yang ditetapkan,atau berhasil mencapai apa pun yang coba dikerjakannya.

Efisiensi (efficiency) organisasi adalah jumlah sumber daya yang digunakan untuk mencapai tujuan organisasional.

KETERAMPILAN MANAJEMEN

Meskipun sebagian ahli teori manajemen menyarankan serangkaian keterampilan, keterampilan – keterampilan yang diperlukan untuk mengatur sebuah departemen atau organisasi dapat dikelompokkan ke dalam tiga kategori: konseptual, interpersonal,13

 

Keterampilan konseptual

Keterampilan konseptual(conceptual skill) adalah kemampuan kognitif untuk melihat organisasi sebagai suatu sistem utuh dan hubungan antarbagiannya. Keterampilan konseptual mencakup pemikiran, pemrosesan informasi, dan kemampuan perencanaan manajer.

Keterampilan interpersonal

Keterampilan interpersonal (human skill) adalah kemampuan manajer untuk bekerja dengan dan melalui orang lain, serta bekerja secara efektif sebagai anggota tim.

Kemampuan Teknis

Saat Keterampilan Gagal

(stakeholder), baik karyawan, pelanggan, investor, masyarakat, dan seterusnya

JENIS N – JENIS MANAJEMEN

  • Perbedaan Vertikal
  • Perbedaan Horizontal
  • Aktivitas Manajer
  • Peran Manajer
  • Peran Informasi
  • Peran Interpersonal
  • Peran Keputusan

 

MENGELOLA USAHA KECIL DAN ORGANISASI NONPROFIT

Sumber daya keuangan organisasi nonprofit biasanya berasal dari anggaran pemerintah,hibah, sebaliknya, adalah menjaga aliran dana agar dapat terus beroperasi.

Tempat Kerja Baru Tempat Kerja Lama
Kerekteristik
Teknologi Digital Mekanik
Pekerjaan Fleksibel, virtual Terstruktur, terlokalisasi
Tenaga kerja Terberdayakan; beragam Karyawan loyal
Kompetensi Manajer
Kepemimpinan Memberdayakan Otokratis
Bekerja Oleh tim Oleh individu
Hubungan kolaborasi Konflik, kompetisi

 

MANAJEMEN DAN TEMPAT KERJA BARU

Karekteristik Tempat Kerja Baru

Cara kerja, karyawan, dan tempat kerja itu sendiri secara radikal.

Kompetensi Manajemen Baru

Menghadapi transisi ini, para manajer harus memikirkan kembali pendekatan mereka dalam mengorganisasikan, mengarahkan, dan memotivasi para karyawan. Para manajer terbaik hari ini meninggalkan pola pikir perintah-dan-kendalikan mereka guna berfokus untuk melatih dan membimbing, menciptakan organisasi yang cepat, fleksibel, inovatif, dan berorientasi hubungan .

PERKEMBANGAN ILMU MANAJEMEN

 

MANAJEMEN DAN ORGANISASI

Kekuatan sosial (sosial forces) adalah aspek – aspek budaya yang membimbing  dan memengaruhi hubungan antarmanusia.

Kekuatan politik (political forces) adalah pengaruh lembaga politik dan terhadap manusia dan organisasi.

Kekuatan ekonomi (economic forces) berkaitan dengan ketersediaan, produksi, dan distribusi sumber daya di suatu masyarakat.

PERSPEKTIF KLASIK

Sudi awal manajemen yang kita kenal sekarang dimulai dengan apa yang kini disebut sebagai perspektif klasik (perspektif klasik).

Perspektif klasik manajemen muncul pada abad kesembilan balas hingga awal abad kedua puluh. Sistem pabrik yang pertama kali muncul di tahun 1800-an memunculkan berbagai tantangan yang tidak pernah dihadapi oleh organisasi sebelumnya.

Perspektif ini mempunyai tiga kajian yang masing – masing memiliki penekanan yang berbeda: mana jemen ilmiah, organisasi birokratis, dan prinsip administrasi.

 

Manajemen ilmiah

Manajemen ilmiah (scientific management) menekankan pekerjaan dan praktik manajemen yang berbasis ilmiah sebagai cara untuk meningkatkan efisiensi produktivitas pekerjaan. Pada akhir tahun 1800-an, seorang insinyur muda,frederick winslow taylor (1856 – 1915), menyarankan bahwa pekerjaan “dapat disetel ulang seperti mesin, dan peranti fisik dan mental mereka dapat dikalibrasi untuk memperbaiki produktivitas.”

Pendekatan umum

  • Kontribusi
  • Kritik

Organisasi Birokratis

Pendekatan organisasi birokratis (bureaucratic organizations), satu bagian dari perspektif klasik, adalah sebuah pendekatan sistematis yang berkembang di eropa dan memandang organisasi sebagai suatu keseluruhan. Max weber (1864 – 1920), seorang ahli dari jerman, memperkenalkan sebagian besar dari konsep organisasi birokratis.

Prinsip – prinsip Administratif

Prinsip – prinsip administratif (administrative principles) mengutamakan keseluruhan organisasi. Kontributor pendekatan ini antaranya adalah henri fayol, mary parker follett, dan chester I. Barnard.

Dalam karya terpentingnya, General and industrial management, fayol membahas 14 prinsip umum manajemen, yang beberapa di antaranya menjadi bagian dari falsafah manajemen hari ini, seperti:

  • Satu komando. setiap bawahan menerima perintah dari satu, dan hanya satu, atasan.
  • Pembagian kerja. Pekerjaan manajerial dan pekerjaan teknis dibagi guna menghasilkan kinerja yang lebih banyak dan lebih baik dengan tenaga yang sama.
  • Satu arahan. Aktivitas yang seragam di organisasi harus dikelompokkan di bawah satu manajer.
  • Rantai skalar. Rantai otoritas  dibuat dari tingkat organisasi teratas hingga terbawah dan harus menyertakan semua karyawan.

 

PERSPEKTIF HUMANISTIK

Gerakan hubungan manusia

Gerakan hubungan manusia (human relations movement) didasarkan kepada pemikiran bawah kontrol paling efektif berasal dari dalam individu pekerja, bukan dari kontrol ketat dan otoriter.

Perspektif sumber daya manusia

Perspektif sumber daya manusia (human resources perspective) tetap berfokus kedapa partisipasi pekerja dan kepemimpinan yang bijaksana, namun penekanannya begeser sehingga mencakup tugas harian pekerja. Perspektif ini menggabungkan aturan perencanaan tugas kerja dengan teori motivasi.

Pendekatan ilmu perilaku

Pendekatan ilmu perilaku (behavioral sciences approach) menggunakan metode ilmiah dan memanfaatkan sosiologi, psikologi, antropologi, ekonomi, serta disiplin ilmu lain untuk mengembangkan teori mengenai perilaku dan interaksi manusia dalam konteks organisasi. Pendekatan ini dapat ditemui di hamapir semua organisasi.

PERSPEKTIF ILMU MANAJEMEN

Perspektif ilmu manajemen (management sciences perspective) berkembang untuk menangani persoalan ini. Perspektif ini dibedakan oleh penerapan ilmu matematika, statistik, dan teknik – teknik kuantitafif lain dalam pengambilan keputusan dan pemecahan masalah manajemen.

BEBERAPA KECENDERUNGAN HISTORIS TERKINI   

Teori sistem

Sistem (system) adalah kumpulan bagian yang saling terhubung dan berfungsi sebagai suatu kesatuan untuk mencapai tujuan yang sama.

Lima komponen : masukan, proses perubahan, keluaran, umpan balik, dan lingkungan. Masukan adalah sumber daya materi, manusia, keuangan, atau informasi yang digunakan untuk menghasilkan barang dan jasa. Proses perubahan adalah teknologi produksi yang digunakan oleh manajemen untuk mengubah masukan menjadi keluaran. Keluaran meliputi barang dan jasa yang dihasilkan oleh organisasi. Umpan balik adalah pengetahuan  tentang hasil – hasil yang memengaruhi seleksi masukan pada siklus proses selanjutnya.

Pandangan kantingensi

Kontingensi berarti bawah satu hal bergantung kepada hal – hal lain dan cara manajer merespons suatu situasi ditentukan oleh kontigensi utama dalam situasi tersebut.

Manajemen kualitas total 

Manajemen kualitas total (total quality management TMO) yang berfokus untuk mengelolah keseluruhan organisasi dalam memberikan kualitas kepada pelanggan menjadi senjata andalan para manajer Amerika dalam menghadapi persaingan global.

PEMIKIRAN MANAJEMEN INOVATIF DI MASA SULIT

Oraganisasi pembelajaran

Mengelola tempat kerja berbaris teknologi

 

LINGKUNGAN EKSTERNAL

Lingkungan perusahaan (organizational environment) eksternal mencakup seluruh unsur yang berada di luar wilayah perusahaan yang berpotensi memengaruhi perusahaan.4 lingkungan tersebut mencakup pesaing, sumber daya, teknologi, dan kondisi ekonomi yang memengaruhi perusahaan, namun tidak mencakup peristiwa – peristiwa yang sangat tidak berkaitan sehingga dampaknya dapat diabaikan.

Lingkungan umum (general environment) adalah lapisan terluar yang tersebar luas dan memengaruhi perusahaan secara tidak langsung. Lingkungan umum mencakup faktor – faktor sosial, ekonomi, hukum /politik, internasional, alam, dan teknologi yang sama – sama memengaruhi sewmua perusahaan.

Lingkungan umum

Internasional dimensi internasional (international dimension) lingkungan eksternal merupakan peristiwa – peristiwa yang terjadi di luar negeri sekaligus peluang bagi perusahaan – perusahaan AS di negara lain.

Lingkungan tugas

Pelanggan pelanggan (customers) adalah orang – orang dan organisasi dalam lingkungan usaha yang memperoleh barang atau jasa dari organisasi.

 

Pemasok Pemasok (supplier) menyediakan bahan-bahan mentah yang digunakan suatu organisasi untuk memproduksi barangnya. Pabrik baja membutuhkan bijih besi, mesin, dan sumber daya keuangan.

Pasar Tenaga Kerja (labor market) adalah orang-orang di lingkungan usaha yang dapat diperkerjakan bagi perusahaan.

LINGKUNGAN INTERNAL : BUDAYA PERUSAHAAN

Ada hal-hal yang dapat dilihat, yang terdiri atas gaya berbusana, pola tingkah laku, simbol fisik, upacara organisasi, dan tata ruang kantor.

Simbol  

Cerita (story) di sisni adalah suatu bentuk yang didasarkan pada kejadian nyata dan sering kali ceritakan dan diulang – ulang di antara para pegawi organisasi.

Penutan

Seorang penutan (hero) adalah figur yang memberikan contoh perbuatan, karakter, dan sifat dari budaya yang kuat.

Slogan

Slogan adalah frasa atau kalimat yang secara singkat dan jelas mengekspresikan nilai pedoman perusahaan.

Jenis – jenis budaya

Budaya penyesuaian

Budaya pencapaian

Budaya keterlibatan

Lingkungan Tugas

Pelanggan pelanggan (customers) adalah orang – orang dan organisasi dalam lingkungan usaha yang memperoleh barang atau jasa dari organisasi.

LINGKUNGAN BISNIS INTERNASIONAL

Manajemen internasional (international management) adalah manajemen operasi bisnis yang dilakukan di lebih dari satu negara.

LINGKUNGAN EKONOMI

Lingkungan ekonomi adalah kondisi ekonomi di negara tempat organisasi internasional beroperasi.

Pembangunan Ekonomi

Pembangunan ekonomi di berbagai negara dan wilayah di dunia sangat beragam.negara-negara terseut dapat dikatagorikan sebagai negara berkembang atau negara maju.satu faktor penting dalam mengukur daya saing adalah

infranstruktur (infrastructure) negara, yaitu fasilitas fisik seperti jalan tol, bandara, sarana pendukung, dan saluran telepon yang semuanya menentukan aktivitas ekonomi.

Pasar Sumber Daya Dan Produk

Nilai tukar

Nilai tukar (exchange rate) adalah nilai tukar mata uang suatu negara terhadap mata uang negara lain.

LINGKUNGAN POLITIK-HUKUM

Risiko Politik (political risk) didefinisikan sebagai risiko kehilangan aset, daya untung, atau kontrol manajemen karena peraturan atau tindakan politik dari pemerintah tuan rumah.

LINGKUNGAN SOSIAL BUDAYA

Nilai – nilai sosial

Dimensi nilai hofstede

  1. Jarak kekuasaan.
  2. Tingkat penghindaran ketidakpastian.
  3. Individualisme dan kolektivisme.
  4. Maskulinitas/feminitas.

Dimensi nilai proyek GLOBE

  1. Sikap asertif.
  2. Orientasi masa depan.
  3. Penghindaran ketidakpastian.
  4. Perbedaan gender.
  5. Jarak kekuasaan.
  6. Konektivisme sosial.
  7. Kolektivisme individual.
  8. Orientasi kinerja.
  9. Orientasi kemanusiaan.

 

ALIANSI PERDAGANGAN INTERNASIONAL

GATT dan Organisasi Perdagangan Dunia (WTO)

Uni Eropa

Kesepakatan Perdagangan Bebas Amerika Utara

 

REASI MENENTANG GLOBALISASI

Seiring makin terhubunganya seluruh dunia, reaksi menentang globalisasi pun bermunculan. Dalam sebuah poling majalah fortune, 68 persen warga Amerika menyatakan bahwa negara – negara lain meraih keuntungan terbesar dari perdagangan bebas. Sentimen serupa menjangkiti negara – negara lain, termasuk jerman, prancis, bahkan india.

PERUSAHAAN MULTINASIONAL  

perusahaan tanpa negara, atau perusahaan transnasional. Dalam dunia bisnis, perusahaan – perusahaan internasonal besar ini biasanya disebut sebagai perusahaan multinasional, yang banyak menerima perhatian. MNC dapat memindahkan aset – aset kekayaan dari satu negara ke negara ke negara lain serta dapat memengaruhi ekonomi, politik, dan budaya suatu negara.

 

 

MENGELOLA LINGKUNGAN GLOBAL

Para manajer baru yang ingin memajukan kariernya sadar akan pentingnya pengalaman di kancah global.

Mengembangkan kecerdasan budaya

Kecerdasan budaya ( kecerdasan budaya (cultural intellingence
CQ) adalah kemampuan seseorang dalam menggunakan daya pikir dan pengamatannya untuk menafsirkan bahasa tubuh da situasi baru serta memberikan respons perilaku yang sesuai.

Melakukan pengelolaan lintas budaya

Memimpin Di masyarakat berorientasi hubungan yang menganut nilai – nilai kolektivisme, seperti ai asia, arab, dan Amerika latin, para manajer umumnya menggunakan pendekatan yang hangat dan intim terhadap pegawainya.

Mengambil keputusan Di Amerika serikat, para menajer menengah dapat berdiskusi mengenai suatu masalah dan memberikan saran kepada atasan mereka.

Memotivasi motivasi harus sesuai dengan insentif di suatu budaya. Data terakhir dari towers perrin memberi pemahaman mengenai motivasi penduduk berbagai negara berdasarkan apa yang paling diinginkan dari perusahaan oleh para pengawainya.

Mengontrol ketikan hal buruk terjadi, para manajer di luar negeri sering tidak mampu mengeluarkan pegawai yang gagal.

KRITERIA PENGAMBILAN KEPUTUSAN YANG ETIS

Pendekatan bermanfaat

Pendekatan bermanfaat (utilitarian approach), yang didukung oleh filsuf abad kesembilan belas, jeremy bentham dan john stuart mill, menyatakan bahwa perilaku moral menghasilkan kebaikan yang paling besar bagi jumlah yang lebih besar.

Pendekatan individualisme

Pendekatan individualisme (individualism approch) mengatakan bahwa suatu tindakan dianggap pantas ketika tindakan tersebut mengusung kepentingan terbaik jangka panjang seorang individu.

Pendekatan hak – hak moral

  1. Hak persetujuan bebas. Individu akan diperlakukan hanya jika individu tersebut secara sadar dan tidak dipaksa setuju untuk diperlakukan.
  2. Hak atas privasi. individu dapat memilih untuk melakukan apa yang ia inginkan di luar pekerjaannya dan memegang kendali akan informasi tentang kehidupan pribadinya.
  3. Hak kebebasan hati nurani. Individu dapat menahan diri dari memberikan perintah yang melanggar moral dan norma agamanya.
  4. Hak untuk bebas berpendapat. Individu dapat secara benar mengkritik etika atau legalitas tindakan yang dilakukan orang lain.
  5. Hak atas proses hak. Individu berhak untuk berbicara tanpa berat sebelah dan berhak atas perlakuan yang adil.
  6. Hak atas hidup dan keamanan. Individu berhak untuk hidup tanpa bahaya dan ancaman terhadap kesehatan dan keamanannya.

Pendekatan keadilan

Pendekatan keadilan (justice approach) menyatakan bahwa keputusan moral harus didasarkan pada standar – standar keadilan, kejujuran, dan ketidakberatsebelahan. Tiga jenis keadilan haruslah diperhatikan oleh para manajer.

Keadilan distributif (distributive justice) mengharuskan bahwa perlakuan yang berbeda terhadap orang – orang tidaklah didasarkan pada karekteristik kesewenang – wenangan.

Keadilan prosedural (procedural justice) mengharuskan bahwa peraturan didirikan dengan adil. Peraturan harus dengan jelas diberikan dan dijalankan secara konsisten dan tidak berat sebelah.

Keadilan kompentasi (compensatory justice) mengatakan bahwa individu harus diberikan kompentasi atas cederal yang dideritanya yang disebabkan oleh pihak yang bertanggung jawab. Selain itu, individu tidak perlu bertanggung jawab atas hal – hal yang bukan di bawah kendalinya.

MENGEVALUASI TANGGUNG JAWAB SOSIAL PERUSAHAAN

Tanggung jawab diskresionari (discretionary responsibility) benar – benar bersifat sukarela dan dibimbing oleh hasrat perusahaan untuk memberikan kontribusi sosial yang tidak dimandatkan oleh ekonomi, hukum, atau etika.

MENGATUR ETIKA DAN TANGGUNG JAWAB SOSIAL PERUSAHAAN

Kode Etika

Kode etika (code of ethics) adalah pertanyaan resmi dari nlai – nilai yang dianut oleh perusahaan yang berkaitan dengan persoalan etika dan sosial; kode etik menyampaikan pada para pegawai akan apa yang dibela oleh perusahaan mereka.

Struktur Etis 

Struktur etis mewakili beragam sistem, posisi, dan program yang dapat dilaksanakanoleh perusahaan untuk menerapkan perilaku beretika.

MENGELOLA ETIKA DAN TANGGUNG JAWAB SOSIAL

PENGENALAN TUJUAN DAN RENCANA

Tujuan (goal) didefinisikan sebagai kondisi di masa depan yang diinginkan dan coba diwujudkan oleh perusahaan.

Rencana (plan) adalah cetak biru yang digunakan untuk mencapai tujuan, dan menetukan alokasi sumber daya, waktu, tugas, serta tindakan lain yang diperlukan.

Perencanaan (planning) biasanya mencakup kedua konsep tersebut,dan didefinisikan sebagai tindakan yang dilakukan untuk menemukan tujuan perusahaan.

Manfaat Tujuan Dan Rencana

  • Legitimasi.
  • Sumber motivasi dan komitmen.
  • Alokal sumber daya.
  • Panduan tindakan.
  • Dasar pengambilan keputusan.
  • Standar kinerja.

Proses perencanaan perusahaan

Tujuan dan rencana

Menyelaraskan tujuan melalui peta strategi

 

 

PERENCANAAN OPERASIONAL

Kriteria tujuan efektif

Manajemen bersasaran

  1. 1.      Menetapkan tujuan.
  2. 2.      Membuat rencana tindakan.
  3. 3.      Mengevaluasi kemajuan.
  4. 4.      Menilai kinerja secara keseluruhan.

Rencana sekali pakai dan rencana tetap

Rencana sekali pakai (single-use plans) dibuat untuk mencapai sejumlah tujuan yang kemungkinan tidak berulang di masa depan. Rencana tetap (standing plans) adalah rencana berkelanjutan yang memberi panduan melakukan dan mengatasi tugas atau situasi yang terjadi secara berulang di perusahaan.

MEMBUAT PERENCANAAN DALAM LINGKUNGAN YANG BERGEJOLAK

Perencanaan kontingensi

Rencana kontingensi (contingensi planning) menentukan respons perusahaan ketika mengalami kondisi darurat, kemerosotan, maupun situasi tak terduga. Untuk membuat rencana kontingensi, para manajer mengenali faktor – faktor penting di lingkungan.

Perbuatan skenario

Perbuatan skenario (scenario building) melibatkan langkah – langkah untuk mengamati tren dan ketidaksinambungan (diskontinuitas) yang sedang terjadi, serta memvisualisasikan kemungkinan – kemungkinan yang lebih baik di masa depan.

Perencanaan krisis

  • Pencegahan krisis. Tahap pencegahan krisis melibatkan berbagai aktivitas yang dilakukan oleh para manajer untuk mencegah krisis dan mendeteksi tanda – tanda peringatan potensi kritis.
  • Persiapan krisis. Tahap persiapan kritis mencakup semua perencanaan terpelincir untuk menangani krisis yang terjadi.

 

MEMBUAT PERENCANAAN UNTUK MENCAPAI KINERJA TINGGI

Pendekatan perencanaan tradisional

Pendekatan perencanaan kinerja tinggi

 

 

PERUMUSAN DAN PELAKSANAAN STRATEGI

Tujuan strategi

Langkah pertama manajemen strategi adalah mendefinisikan strategi (strategy) secara eksplisit, yakni rencana tindakan yang menerangkan tentang alokasi sumberdaya serta berbagai aktivitas untuk menghadapi lingkungan, memperoleh keunggulan bersaing, dan mencapai tujuan perusahaan. Keunggulan bersaing (competitive advantage) adalah hal yang membedakan suatu perusahaan lain dan memberi ciri khas bagi perusahaan untuk memenuhi kebutuhan pasar konsumen.

Memanfaatkan Kompetensi Dasar Kompetensi dasar (core competence) persusahaan  adalah sesuatu yang dilakukan perusahaan dengan sangat baik dibanding persainganya.

Tingkat strategi

  • Pada bidang usaha apa kita bergerak? Ini merupakan pertanyaan yang diajukan oleh para manajer ketika memikirkan strategi tingkat perusahaan. Strategi tingkat perusahaan (corporate-level strategy) berkaitan dengan perusahaan secara keseluruhan dan gabungan unit bisnis dan lini produk yang menyusun perusahaan.
  • Bagaimana cara kita bersaing? Strategi tingkat-usaha (business-level strategy) berkaitan dengan setiap unit bisnis atau lini produk.
  • Bagaimana kita mendukung strategi-usaha? Strategi tingkat-fungsi (functional-level strategy) terkait dengan departemen –departemen fungsional utama di unit usaha.

 

 

PROSES MANAJEMEN SETRATEGIS

Perumusan versus pelaksanaan strategi

Analisis SWOT

 

MERUMUSKAN STRATEGI TINGKAT-PERUSAHAAN

Strategi portofolio

Matriks BCG

Strategi diversifikasi

 

MERUMUSKAN STRATEGI TINGKAT-USAHA

Lima kekuatan kompetitif porter

  1. Potensi pesaingan baru. Kebutuhan modal dan penghematan ekonomi merupakan contoh dua pontesi yang dapat mencegah munculnya pesaing baru.
  2. Daya tawar pembeli. Pelanggan yang cerdas menjadi pelanggan yang terberdayakan.
  3. Daya tawar pemasok. Pemutusan pemasok dan ketersediaan pemasok pengganti merupakan faktor – faktor penting yang menentukan daya tawar pemasok.
  4. Ancaman produk pengganti. Kekuatan alternatif dan pengganti produk perusahaan dapat dipengaruhi oleh perubahan biaya atau tren, misalnya peningkatan kesadaran pelanggan akan kesehatan dapat melunturkan loyalitas pelanggan.
  5. Persaingan antarkompetitor. Seperti diperlihatkan pada tampilan 7.5, persaingan antarkompetitor dipengaruhi oleh keempat faktor sebelumnya, di samping oleh biaya dan diferensiasi produk.

Strategi kompetitif

  • Diferensiasi. Strategi diferensiasi (differentiation) melibatakan upaya untuk membedakan produk atau layanan perusahaan dengan produk atau layanan perusahaan lain.
  • Kepemimpinan biaya. Dengan kepemimpinan biaya (cost leadership) perusahaan berusaha keras mencari fasilitas – fasilitas yang efisien, mengurangi biaya, dan mengontrol produksi dengan ketat agar lebih efisien dari pesaingnya.
  • Fokus. Melalui strategi fokus (focus), perusahaan berkonsentrasi untuk pasar wilayah atau kelompok pembeli tertentu.

 

TREN BARU BIDANG STRATEGI

Invasi dari dalam

Kemitraan strategis

 

STRATEGI GLOBAL

Globalisasi

Strategi multidomestik

Strategi transnasional

 

PENERAPAN STRATEGI

  • Kepemimpinan.
  • Rancangan struktural.
  • Sistem informasi dan kendali.
  • Sumber daya manusia.

 

PENGAMBILAN KEPUTUSAN DALAM MANAJEMEN

Jenis – jenis KEPUTUSAN DALAM MASALAHNYA

Pengambilan keputusan (decision making) adalah proses dalam mengenali masalah – masalah dan peluang – peluang untuk kemudian dipecahkan.

Keputusan yang terprogram dan tidak terprogram

Keputusan yang terprogram (programmed decision) berbeda dalam situasi yang telah muncul hingga aturan – aturan dalam mengambil keputusan bisa dibuat dan diterapkan.

Keputusan tidak terprogram (nonprogrammed decisions) diambil untuk menjawab situasi yang unik, dikenali dan sangat tidak terstruktur, serta membawa konsekuensi penting bagi organisasi.

Menghadapi kejelasan dan ketidakjelasan

Kejelasan kejelasan (certainty) artinya semua informasi yang diperlukan oleh pihak pengambil keputusan telah tersedia secara menyuluruh.

Risiko Risiko (risk) artinya adalah bahwa sebuah keputusan harus memiliki tujuan – tujuan yang jelas dan informasi yang baik selalu tersedia, tetapi hasilnya di masa depan yang berhubungan dengan setiap alternatif belumlah pasti.

Ketidakpastian ketidakpastian (uncertainty) artinya adalah bahwa manajer mengetahui tujuan mana yang ingin dicapainya, tetapi informasi tentang alternatif – alternatif dan peristiwa di masa depan tidaklah lengkap.

Ambiguitas dan konflik Ambiguitas (ambiguity) sekiranya adalah situasi paling sulit dalam pengambilan keputusan. Ambiguitas adalah apa yang akan dirasakan seorang siswa jika instrukturnya membuat kelompok – kelompok siswa dan meminta tiap kelompok untuk menyelesaikan suatu tugas, tetapi tidak memberikan topik, pengarahan, atau arahan terhadap kelompok – kelompok tersebut.

 

MODEL PENGAMBILAN KEPUTUSAN

Model yang ideal dan rasional

Model klasik (classical model) dalam pengambilan keputusan didasarkan pada asumsi ekonomi rasional dan keyakinan manajer tentang seperti apakah seharusnya pengambilan keputusan yang ideal itu.

LANGKAH – LANGKAH DALAM MENGAMBIL KEPUTUSAN

  1. Pengenalan syarat – syarat sebuah keputusan
  2. Diagnosis dan analisis sebab-akibat
  3. Pengembangan alternatif
  4. Pilihan alternatif yang dikehendaki
  5. Penerapan alternatif terpilih
  6. Evaluasi dan umpan balik

 

KERANGKA KERJA KEPUTUSAN PRIBADI

Sebuah penelitian telah menemukan empat gaya pengambilan keputusan: directive, analisis, konseptual, dan behavioral.

  1. Gaya direktif digunakan oleh orang – orang yang lebih memilih solusi masalah yang sederhana dan jelas.
  2. Manajer dengan gaya analisis senang mempertimbangakan solusi yang kompleks berdasarkan data sebanyak mungkin yang dapat mereka kumpulkan.
  3. Orang – orang yang cenderung ke arah gaya konseptual juga senang memperhatikan sejumlah besar informasi.
  4. Gaya perilaku adalah gaya yang digunakan oleh manajer yang memiliki perhatian mendalam terhadap orang lain sebagai individu.

PENGAMBILAN KEPUTUSAN KELOMPOK YANG INOVATIF

  1. Mulailah dengan curah gagasan
  2. Terlibat dalam perdebatan yang sengit
  3. Hindari groupthink
  4. Tahun kapan gagal 
About these ads

Tentang Juansyah

Bekerja dan Berdo'a adalah modal keberhasilan.

Posted on 4 Agustus 2011, in Ekonomi, Manajemen and tagged . Bookmark the permalink. 4 Komentar.

  1. I think that everything composed was actually very reasonable.
    But, think about this, suppose you were to
    create a awesome headline? I mean, I don’t want to tell you how to run your blog, but what if you added a post title to possibly get a person’s
    attention? I mean Apa Itu Manajemen | :: Juansyah Weblog ::
    is a little plain. You might look at Yahoo’s home page and see how they create post headlines to grab people to click. You might add a video or a related pic or two to grab readers excited about everything’ve got to say.

    In my opinion, it might bring your website a little bit more interesting.

  2. Heya! I’m at work surfing around your blog from my new iphone 4! Just wanted to say I love reading through your blog and look forward to all your posts! Carry on the outstanding work!

  3. aamiin . . . Gratiss nih gan :
    buat kawan2 yang mau buka bisnis pasti rugi kalo belum baca bukunya nih . Jgn dulu Buka Bisnis Kawan Sblum Baca Buku ini : kunjungi linknya : http://yuk.bi/t835a . Segera miliki bukunya kawan:)
    Nah supaya lebih mantab dan dijamin smakin semangat buat buka usaha ato bisnisnya boleh nih buku recomended nya Buka langsung laris , nih linknya : http://yuk.bi/t835c
    Buat buku2 recomended lainnya yang laris manis boleh juga di : http://yuk.bi/q904

    Ayo majukan bisnis indonesia , tingkatkan ekonomi dr yang kecil untuk suatu yang besar
    indahnya berbagi gan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 273 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: